``

Datang Pergi

Limabelas hari lagi, tepatnya tanggal 1 Juli nanti, akan tepat 4 tahun sudah saya menetap di kota ini. Segala cerita suka duka pastilah sudah bisa dibuat satu novel deh, kalo mau ditulis.

Bangun tidur, mandi, berangkat ke kantor, kerja, makan siang, kerja lagi, pulang, kadang2 olahraga, makan malem, nonton tivi, baca majalah ato koran, trus tidur. Hampir setiap hari selalu begitu sekuensinya dan sampe sekarang pun nyaris gak berubah.

Yang berubah tentu saja adalah umur saya, makin tua gitu loh! Trus, lingkungan kerja dan suasana kantor sedikit banyak juga berubah. Pacar juga udah berubah2 (bunglon kalee...:p). Balikpapan juga makin rame (kalo belom bisa dibilang crowded).

Tapi yang paling saya rasakan perubahannya adalah lingkungan pertemanan saya. Di kota yang kecil kayak Balikpapan ini, bisa dibilang teman2 kita ya itu2 aja orangnya. Hari ini jalan ama si A, besok maen ama si B, besoknya karaokean ama si A, si B dan temen2 yang laen. Terus, besoknya lagi maen basket ama si C dan anak2 basket. Pas wiken, makan siang bareng ama si A, si B, si C plus temen2 yang laen dan dapet gosip ternyata si D udah jadian ama si E. Wahaha...pokoknya mereka2 aja lah ketemunya.

Dan ketika suatu hari, si A dipindahtugaskan ke Jakarta. Kita ngadain pesta seksfarewell, makan2, trus nganter ke airport, dadah2 trus pulang.

Beberapa bulan kemudian, si B merit ama cowonya yang kerja di Jawa. Musti ikut suami dong. Farewell lagi, makan2 lagi, nganter ke airport, cipika cipiki, dadah2 dan pulang.

Trus gak lama, si C dapet kerjaan di company laen. Musti pindah juga. Sama juga, farewell, makan2, foto2, nganter ke airport. Hilang satu lagi....

Beberapa bulan kemudian, kita terima undangan nikahnya si D ama si E. Yang tadinya sering maen bareng, abis nikah sedikit banyak udah gak seintens dulu lagi dong ngumpul2nya, paling sesekali doang. Apalagi kalo udah punya anak ntar. Sangat dimaklumi lah. 🙂

Dan begitu seterusnya...Walopun banyak juga yang datang, tapi saya sih berasanya lebih banyak yang pergi deh. Kenyataannya kantor makin sepi, teman2 maen dan nongkrong2 juga makin dikit.

Mungkin aja besok giliran saya deh yang ninggalin kota ini dan teman2 di sini. Atau mungkin saya yang bakal menetap terus di sini, dengan teman2 yang datang dan yang pergi.

Well, terserah sama yang Maha Mengatur Kehidupan aja deh... 🙂

Show Comments

Get the latest posts delivered right to your inbox.